Terjemahan Matan Ushul Tsalatsah, Bag 4: Tingkatan Kedua – Hadits Jibril

0
62

Terjemahan Matan Ushul Tsalatsah, Bag 4: Tingkatan Kedua – Hadits Jibril

اَلْمَرْتَبَةُ الثَّانِيَةُ: الإِيمَانُ, وَهُوَ بِضْعٌ وَسَبْعُوْنَ شُعْبَةً

Tingkatan (islam) kedua: Iman, memiliki lebih dari tujuh puluh cabang.

فَأَعْلاهَا: قَوْلُ: لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ, وَأَدْنَاهَا: إِمَاطَةُ الْأَذَى عَنِ الطَّرِيْقِ, وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنْ الإِيْمَانِ.

Cabang yang paling tinggi adalah syahadat “Laa ilaha illallah”, sedangkan cabang yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan, dan sifat malu termasuk cabang dari keimanan.

وَأَرْكَانُهُ سِتَّةٌ: أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ, وَمَلَائِكَتِهِ, وَكُتُبِهِ, وَرُسُلِهِ, وَالْيَوْمِ الآخِرِ, وَبِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ

Dan rukun iman ada enam: Engkau beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya, hari akhir, dan kepada takdir yang baik maupun yang buruk.

وَالدَّلِيْلُ عَلَى هَذِهِ الأَرْكَانِ السِّتَّةِ

Dan dalil keenam rukun ini:

قَوْلُهُ -تَعَالَى-:  ۞لَّيۡسَ ٱلۡبِرَّ أَن تُوَلُّواْ وُجُوهَكُمۡ قِبَلَ ٱلۡمَشۡرِقِ وَٱلۡمَغۡرِبِ وَلَٰكِنَّ ٱلۡبِرَّ مَنۡ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِ وَٱلۡمَلَٰٓئِكَةِ وَٱلۡكِتَٰبِ وَٱلنَّبِيِّ‍ۧنَ ١٧٧  [البقرة:177]

Firman Allah Ta’ala, “Kebaikan itu bukanlah sekedar menghadapkan wajah kalian (dalam shalat) ke arah timur dan barat, tetapi kebaikan adalah siapa yang beriman kepada Allah, hari akhir, para malaikat, kitab-kitab dan para nabi.” (Q.S. Al-Baqoroh 2 : 177)

وَدَلِيْلُ الْقَدَرِ قَوْلُهُ -تَعَالَى-:  إِنَّا كُلَّ شَيۡءٍ خَلَقۡنَٰهُ بِقَدَرٖ ٤٩ [الـقمـر:49]

Dan dalil takdir firman Allah Ta’ala, “Sesungguhnya segala sesuatu telah Kami ciptakan sesuai dengan takdir.” (Q.S. Al-Qomar 54 : 49)

***

اَلْمَرْتَبَةُ الثَّالِثَةُ: الْإِحْسَانُ رُكْنٌ وَاحِدٌ, وَهُوَ أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ. وَالدَّلِيلُ

Tingkatan (islam) ketiga: Ihsan, rukunnya hanya satu, engkau beribadah kepada Allah dalam keadaan seakan-akan engkau melihat-Nya. Jika engkau tidak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia Maha melihatmu. Dan dalilnya:

قَوْلُهُ -تَعَالَى-:  إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلَّذِينَ ٱتَّقَواْ وَّٱلَّذِينَ هُم مُّحۡسِنُونَ ١٢٨ [النحل:128]

Firman Allah Ta’ala, “Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat ihsan.” (Q.S. An-Nahl 16 : 128)

وقَوْلُهُ -تَعَالَى-:  وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱلۡعَزِيزِ ٱلرَّحِيمِ ٢١٧ ٱلَّذِي يَرَىٰكَ حِينَ تَقُومُ ٢١٨ وَتَقَلُّبَكَ فِي ٱلسَّٰجِدِينَ  ٢١٩ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡعَلِيمُ  ٢٢٠ [الشعراء:217-220]

Dan firman Allah Ta’ala , “Dan bertawakallah kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang. Yang melihatmu ketika engkau berdiri untuk sholat dan melihat perubahan gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Q.S. Asy-Syu’araa’ 26 : 217-220)

وقَوْلُهُ -تَعَالَى-:  وَمَا تَكُونُ فِي شَأۡنٖ وَمَا تَتۡلُواْ مِنۡهُ مِن قُرۡءَانٖ وَلَا تَعۡمَلُونَ مِنۡ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيۡكُمۡ شُهُودًا إِذۡ تُفِيضُونَ فِيهِۚ ٦١ [يونس:61]

Dan firman Allah Ta’ala, “Dalam keadaan apapun kalian berada, dan ayat apapun dari Al-Qur’an yang kalian baca, serta pekerjaan apa saja yang kalian kerjakan, tidak lain Kami adalah menjadi saksi atas kalian di waktu kalian melakukannya.” (Q.S. Yunus 10 : 61)

وَالدَّلِيْلُ مِنَ السُّنَّةِ : حَدِيْثُ جِبْرِيْلَ الْمَشْهُوْرُ عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ-, قَالَ: بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ النَّبِيِّ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-, إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ, لَا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ, وَلَا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ

Dan dalil dari sunnah, yaitu: hadits Jibril yang terkenal, dari ‘Umar bin Al-Khaththab radhiyallahu ‘anhu, “Ketika kami sedang duduk di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tiba-tiba muncul ke arah kami seorang laki-laki, putih sekali pakaiannya, hitam pekat rambutnya, tidak tampak pada tubuhnya tanda-tanda sehabis dari safar (bepergian jauh) dan tiada seorang pun di antara kami yang mengenalnya.

فَجَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ, وَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِسْلَامِ, فَقَالَ: أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ, وَأَنَّ مُحَمَّدًا -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-رَسُوْلُ اللهِ، وَتُقِيْمَ الصَّلَاةَ, وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ, وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ, وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنْ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلًا, قَالَ: صَدَقْتَ, فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ

Lalu orang itu duduk di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan menyandarkan kedua lututnya ke kedua lutut beliau, dan meletakkan kedua telapak tangannya di atas kedua paha beliau, seraya berkata, ‘Wahai Muhammad, beritahu aku tentang islam’ Maka beliau menjawab, ‘Engkau bersyahadat bahwa tiada sesembahan yang haq selain Allah, dan Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan shalat, mengeluarkan zakat, melakukan haji ke baitullah jika engkau mampu untuk mengadakan perjalanan ke sana’. Lelaki itupun berkata, ‘Engkau benar.’ Umar mengatakan, ‘Kami merasa heran kepadanya, dia bertanya kepada beliau dan dia pula yang membenarkannya.’

قَالَ: أَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِيْمَانِ, قَالَ: أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ, وَمَلَائِكَتِهِ, وَكُتُبِهِ, وَرُسُلِهِ, وَالْيَوْمِ الآخِرِ, وَبِالْقَدْرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ, قَالَ: أَخْبِرْنِي عَنِ الْإِحْسَانِ؟ قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ, فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

Lalu dia berkata, ‘Beritahu aku tentang iman’. Beliau menjawab, ‘Engkau beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya dan hari akhir, serta beriman kepada takdir yang baik dan yang buruk’. Dia pun berkata, ‘Engkau benar.’ Kemudian dia berkata, ‘Beritahu aku tentang ihsan.’ Beliau menjawab, ‘engkau beribadah kepada Allah dalam keadaan seakan-akan engkau melihat-Nya. Jika engkau tidak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia Maha melihatmu.’

قَالَ: أَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ؟ قَالَ: مَا الْمَسْؤُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ: أَخْبِرْنِيْ عَنْ أَمَارَاتِهَا, قَالَ: أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا, وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي الْبُنْيَانِ, قَالَ: فَمَضَى. فَلَبِثْنَا مَلِيًّا, فَقَالَ: يَا عُمَرُ أَتَدْرُوْنَ مَنِ السَّائِلُ؟ قُلْنَا: اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَعْلَمُ، قَالَ: هَذَا جِبْرِيْلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ أَمْرَ دِيْنِكُم

Dia berkata lagi, ‘Beritahu aku tentang waktu kiamat.’ Beliau menjawab, ‘Yang ditanya tentang hal tersebut tidak lebih tahu dari yang bertanya.’ Dia berkata, ‘Beritahu aku dari tanda-tandanya.’ Beliau menjawab, ‘Apabila ada hamba sahaya wanita melahirkan tuannya, dan apabila engkau melihat orang-orang tidak beralas kaki, tidak berpakaian, melarat, pengembala domba, mereka saling membangga-banggakan diri dalam membangun bangunan yang tinggi.’ Umar mengatakan, ‘Lalu dia pergi.’ Sementara kami berdiam diri saja dalam waktu yang lama, sehingga Nabi bertanya, ‘Hai Umar, tahukah engkau, siapakah yang bertanya itu?’ Aku menjawab, ‘Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.’ Beliau bersabda, ‘Dia adalah Jibril, telah datang kepada kalian untuk mengajarkan urusan agama kalian.”

***

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini