Terjemahan Matan Lamiyah Ibn Taimiyah

0
117

Terjemahan Matan Lamiyah Ibn Taimiyah

رُزِقَ الهُدَى مَنْ لِلْهِدَايَةِ يَسْأَلُ

يَـــا سَائِليْ عَنْ مَذْهَبِيْ وعَقِيْدَتِيْ

Semoga diberi hidayah bagi siapa yang memintanya

Wahai yang bertanya tentang mazhab dan aqidahku

لَا يَنْـثَنِيْ عَنْــــهُ وَلاَ يَتَبَـدَّلُ

اِسْمَعْ كَلَامَ مُحَقِّقٍ فِيْ قَـوْلِـــــــهِ

Dia tidak menggantinya dan tidak pula berubah

Dengarkanlah ucapan muhaqqiq pada perkataanya

وَمَوَدَّةُ الْقُرْبَى بِهَا أَتَوَسَّـــــــلُ

حُبُّ ” الصَّحَابَةِ ” كُلِّهِمْ لِيْ مَذْهَبٌ

Dan cinta ahli bait dengannya (amalan cinta) saya bertawassul

Cinta sahabat seluruhnya adalah mazhabku

لَكِنَّمَا ” الصِّدِّيْقُ ” مِنْهُمْ أَفْضَـلُ

وَلِكُلِّهِمْ قَـدْرٌ عَلاَ وَفَضَــــــائِلٌ

Tapi ash-Shiddiqlah yang paling utama

Dan setiap mereka memiliki kedudukan dan keutamaan

آيَاتُـــــهُ فَهْوَ الْكَرِيْمُ الْـمُنْزَلُ

وَأَقُوْلُ فِي ” الْقُرْآنِ ” مَا جَاءَتْ بِـهِ

Ayat-ayatnya, dan (al-Quran) itu mulia lagi diturunkan

Dan saya mengatakan tentang al-Quran sesuai yang datang dengannya

وَ” الْمُصْطَفَى ” الْهَادِي وَلَا أَتَأَوَّلُ

وَأَقُـــــــوْلُ قَالَ اللهُ جَلَّ جَلَالُهُ

Dan (disabdakan) orang pilihan (Rasulullah) pemberi petunjuk, sedangkan saya tidak mentakwil

Dan saya mengatakan apa yang difirmankan Allah Jalla Jalaluhu

حَقًّــــا كَمَا نَقَـلَ الطِّرَازُ الْأَوَّلُ

وَجَمِيْعُ ” آيَاتِ الصِّفَاتِ ” أُمِرُّهَـــا

Secara hakikat, sebagaimana yang dinukil oleh para ulama terdahulu

Dan semua ayat-ayat sifat, biarkan begitu saja

وَأَصُــــوْنُهَا عَـنْ كُلِّ مَا يُتَخَيَّلُ

وأَرُدُّ عُهْدَتَهَا إِلَى نُقَّالِهَــــــــــا

Dan saya menjaganya dari setiap apa yang dikhayalkan

Saya mengembalikannya kepada para penukilnya

وَإِذَا اسْتَدَلَّ يَقُوْلُ قَالَ ” الْأَخْطَلُ

قُبْحًـــا لِمَنْ نَبَذَ ” الْقُرَانَ ” وَرَاءَهُ

Dan ketika dia berdalil dengan perkataan Akhthal

Sangat busuk yang meninggalkan al-Quran di belakangnya

وَإِلَى السَّمَــاءِ بِغَيْرِ كَيْفٍ ” يَنْزِلُ

وَالْمُؤْمِنُوْنَ ” يَـرَوْنَ ” حَقًّــا رَبَّهُمْ

Dan ke langit tanpa (ditanyakan) bagaimananya (Allah) turun

Dan kaum beriman akan melihat jelas Rabb mereka

أَرْجُـــوْ بِأَنِّيْ مِنْـهُ رَيًّـــا أَنْهَـلُ

وأُقِرُّ بِـ” الْمِيْزَانِ ” وَ “الْحَوْضِ ” الَّذِيْ

Saya berharap agar saya darinya bisa meminumnya (tidak haus lagi)

Saya mengikrarkan mizan (timbangan) dan haudh (telaga) yang

فَمُسَلَّمٌ نَـاجٍ وَآخَـرَ مُهْمَــــــلُ

وَكَذَا ” الصِّرَاطُ ” يُمَدُّ فَوْقَ جَهَنَّـمٍ

Maka ada yang selamat, dan lainnya dibiarkan (jatuh)

Dan demikian pula shirath (jembatan) yang dibentangkan di atas Jahannam

وَكَذَا التَّقِيُّ إِلَى ” الْجِنَانِ ” سَيَدْخُلُ

وَالنَّـارُ ” يَصْلاَهَـــا الشَّقِيُّ بِحِكْمَةٍ

Dan begitu pula orang bertaqwa ke dalam surga akan memasukinya

Dan neraka akan dimasuki orang celaka dengan hikmah

عَمَلٌ يُقارِنُـهُ هُنَـاكَ وَيُسْـــــأَلُ

ولِكُلِّ حَيٍّ عَاقِــــــــــلٍ فِيْ قَبْـرِهِ

Ada amalan yang menemaninya di sana dan dia akan ditanya

Dan setiap orang hidup berakal, di dalam kuburnya (kelak)

وَأَبِيْ حَنِيْفَـَةَ ” ثُمَّ ” أَحْـمَدَ ” يُنْقَـلُ

هَذَا اعْتِقَـادُ ” الشَّــــافِعِيِّ وَمَالِكٍ

Dan Abu Hanifah, kemudian Ahmad yang dinukilkan

Ini adalah aqidah Syafi’i, dan Malik

وَإِنِ ابْتَدَعْتَ فَمَا عَلَيْكَ مُعَـــوَّلُ

فَإِنِ اتَّبَعْتَ سَبِيْـــــــلَهُمْ فَمُوَفَّقٌ

Dan jika kamu melakukan bid’ah, maka tidak ada tempatmu bersandar

Maka jika engkau mengikuti jalan mereka, maka engkau adalah orang yang diberi taufiq

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini